Foto Indra Bruggman. (Foto: Dokumentasi)

Usai kepergian Sang Ibu menghadap Yang Maha Kuasa pada 18 September 2020 lalu masih meninggalkan kesedihan mendalam bagi artis Indra Bruggman. Diketahu ibunya meninggal karena terjatuh di rumah, kondisinya menurun hingga akhirnya menutup usia. Sempat dibawa ke rumah sakit, namun takdir berkata lain, saat diperjalanan Sang Ibu sudah menghembuskan nafas terakhirnya. 

Kepergian Sang Ibu membuat Indra harus menerima kenyataan kalau untuk Ramadhan 1442 Hijriah ini merupakan Ramadhan pertamanya tanpa sosok Sang Ibu. Tentunya hal ini membuat Ramadhan kali ini terasa beda sekaligus menyedihkan bagi artis kelahiran Tasikmalaya, 39 tahun yang lalu ini. Mengingat hubungan Indra dengan perempuan yang melahirkannya memang sangat dekat. Bisa dilihat dari potret kebersamaan mereka yang kerap diunggah Indra di Instagramnya. 

Namun kini, kehilangan akan sosok Sang Ibu makin dirasakan Indra, apalagi  saat menyadari  sudah tidak  bisa lagi melakukan kebiasaan di bulan Ramadan bersama Sang Ibu. Bahkan artis kelahiran 8 Mei 1981 tersebut menyebut jika dunianya telah berubah sejak mendiang  tidak lagi ada bersamanya. Indra pun tidak bisa lagi merasakan menu Ramadan yang biasa dimasak oleh Ibunya semasa hidup. Syukurnya, adiknya kini sudah bisa meniru cara masak almarhum Ibunya hingga bisa sedikit mengobati rasa kangen Indra akan masakan Ibunya. 

“Beda dulu ada mama, iya beliau ngingetin banyak hal.  Tips puasa dari mama sebelum imsak, minum dan baca Al Kautsar. Luar biasa Ibu, kita lakuin bareng-bareng  24 jam, liburan bareng-bareng. Kalau  sahur saya gedor kamarnya, masak  dan sahur bareng-bareng, tapi  sekarang nggak ada, dunia udah lain,”ujar Indra Bruggman.

“Kalo bulan puasa selalu pengen kolak pisang, bubur kacang ijo ketan. Untungnya adik udah bisa mengcopy apa yang mama masak, jadi saya terobatilah rasa kangen saya. Ramadhan tahun ini yang dirindukan momen kebersamaan dengan keluarga karena sekarang sibuk masing-masing, jadi jarang sholat bareng lagi,”lanjut Indra Bruggman.

Tidak hanya merasa kehilanghan selama Ramadhan ini saja, Indra juga mengaku meski 7 bulan Sang Ibu sudah meninggalkannya, namun rasa sedih kerap menghampirinya. Terlebih saat Indra sedang sendirian, ia kerap menangis kala teringat sosok Sang Ibu. Indra juga tetap menjalankan pesan Sang Ibu terutama perihal sholat dan mengaji yang kini tengah berusaha dipenuhinya. 

“Ada yang hampa kosong, kadang-kadang merasa beliau udah nggak ada sampai sekarang masih suka nangis kalo lagi sendirian. Keingat terus cara duduk, makan, turun tangga benar-benar kehilangan. Orangnya sangat humble, kocak, ada aja kalo lagi masak senandung dengan kata-kata dia, beliau nggak ada, sedih banget. Beliau selalu menekankan jangan merugikan orang lain kalo bisa memberikan sesuatu buat oran lain, harus kompak anak jangan cerai berai. Dulu saya berpikir saya yang bikin suasana di rumah rame, tapi saat beliau nggak ada ternyata beliaulah yang membuat suasana hangat, nggak ada beliau jadi kayak kosong, hampa,”beber Indra Bruggman. 

“Ke makam jiarah hampir tiap hari ke makam karena dekat sini. Beliau pengen anaknya lebih rajin lagi sholat ngaji. Mungkin semasa dia hidup, saya masih bandel tapi  beliau nggak ada saya setiap hari yasinan untuk mendoakan beliau. Saya mendoakan beliau ditempatkan bersama orang-orang sholeha disana, itu yang saya panjatkan kalo berdoa, ziarah atau sebelum yassinan dan saya udah bisa yassinan sekarang hapal, rekor gue,”ungkap Indra Bruggman yang kini sibuk juga dengan bisnis barunya, fashion busana muslim dan kafe yang dikelola bersama keluarganya itu. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here